Inspirasi: Dicari, Bukan Ditunggu.

Baca juga artikel yang saya tulis di Arsitek-tung! mengenai cara berproses kreatif dan mendapat inspirasi.

 

Arsitek itu harus kreatif! Yah.. pada dasarnya kerja di bidang apapun juga harus kreatif sih, tapi berhubung kerja di dunia arsitektur itu otak kanan lebih banyak kepake, otomatis kreatifitas seorang arsitek –atau mahasiswa arsitektur- itu harus bisa lebih jalan.

Sayangnya, gue sering banget nemuin kasus dimana temen-temen gue kesulitan nuangin kreatifitasnya dalam pengerjaan tugas karena satu alasan: inspirasi. Tugasnya udah dikasih kapan tahun, baru digarapnya mepet-mepet deadline karena waktunya habis dibuat nungguin insiprasi. Walhasil, ngerjainnya pun gedubrakan sana-sini, pokoke mari (pokoknya selesai).

creative process, work cycle of architecture students, schedule of semester

Beginilah siklus kerja mahasiswa arsotektur pada umumnya.

Gue dulu juga sempet ngalamin kayak begituan. Nungguin inspirasi dateng dari mulai gue ganteng, sampe jelek, sampe ganteng lagi, dan pada akhirnya ngerjainnya pun keteteran. Sampai kemarin-kemarin sih masih ya agak keteteran ngerjain tugas, tapi itu sih murni karena guenya emang males. Hehehehe… Yang jelas, sekarang gue udah sadar, kalau inspirasi itu harus dicari, bukan ditunggu, Bung!

Gue masih inget waktu kuliah pertama Pengantar Arsitektur 2 dulu, dosen gue Pak Andy lagi asyik-asyiknya ngobrolin soal tema dalam mendesain. Udah ngobrol panjang lebar endebra-endebrey-endebrow, tiba-tiba beliau bagi-bagiin kertas buat masing-masing mahasiswa. Satu orang dapet dua kertas. Lalu, bersabdalah beliau, ”Sekarang, coba buat sesuatu dengan kertas-kertas itu yang bisa merepresentasikan tema, yang satu dinamis dan yang satu lagi statis.”

Nah lho, agak kagok juga kan tiba-tiba disuruh bikin ‘prakarya’ macem gitu, harus langsung selesai pula. Biasa juga disuruh bikin sketsa, itu pun susah setengah mati dan nggak selesai-selesai. Hehehehe… Biarpun kayak gitu, toh pada akhirnya jadi juga, dan hasilnya pun macem-macem. Ada yang kertasnya dilipet, dirobek, dirobek, diremes, dsb. Yang jelas, masing-masing anak harus punya alasan kenapa mereka bikin kayak gitu dan gimana hasil kerjaan mereka itu bisa sesuai dengan tema.

inspiration, inspiratioff, inspiration light bulb

Contoh yang dikasih Pak Andy tadi nunjukin kalau kreatifitas dan inspirasi itu bisa diusahakan, nggak cuma ditunggu. Salah satu caranya, seperti katak Pak Andy, “Kreatifitas itu didapat dengan melakukan.” Istilahnya, kita yang jemput bola. Jadi, jangan pernah nunggu inspirasi buat jadi kreatif. Cari dong inspirasinya!

Nah, tiap orang pasti punya caranya sendiri dalam mencari inspirasi. Cara lu mungkin beda sama cara gue. Dan cara itu jelas ada bermacem-macem. Tapi kalau lu pengin tau cara gue, rajin-rajin pantengin blog ini aja ya, karena bakal gue kasih tau dalam postingan gue yang berikutnya.(*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s