Yang Perlu Dipersiapkan oleh Mahasiswa Baru Arsitektur

 

Setelah sekian lama saya renungkan lagi, artikel ini sebenarnya agak kurang cocok diberi judul Yang Perlu Dipersiapkan Oleh Mahasiswa Baru Arsitektur. Karena itu, saya tulis ulang artikel ini dengan judul Alat Gambar Dasar Arsitektur yang saya muat di Arsitek-tung!. Saya juga menulis sebuah artikel tentang apa saja yang harus dipersiapkan oleh mahasiswa arsitektur (yang bukan cuma alat gambar). Untuk membaca artikelnya, buka di sini >> Yang Perlu Dipersiapkan Mahasiswa Arsitektur

Gue nggak salah kan kalau bilang ini musim liburan? Anak-anak sekolahan emang udah pada masuk sih. Tapi, buat para mahasiswa kayak kita-kita, masih ada sedikit waktu buat seneng-seneng sampai abis lebaran nanti. Yah, mungkin ada yang kejebak semester pendek (bukan ITS pasti) atau, yang masih maba, berurusan dengan ospek dan segala tetek bengeknya. Tapi, selama itu belum masuk hari kuliah efektif, itungannya tetep aja masih liburan. Pokoknya libur!

Berhubung libur, gue jadi bisa nulis postingan ini, sekaligus buat jadi pengingat para maba arsitektur. Karena, biasanya waktu liburan adalah waktu dimana kantong jadi cepet banget kempes. Padahal, pas masuk kuliah nanti, ada beberapa perlengkapan yang perlu dimiliki dan harganya agak kurang cocok buat bisa dianggep murah. Nah, mumpung uangnya masih ada (kalau emang masih ada sih ya), gue kasih dulu ini daftar benda-benda yang patut dimiliki oleh seorang mahasiswa arsitektur.

Daftar benda ini gue susun berdasarkan pengalaman pribadi gue semester kemarin lho ya. Mungkin emang nanti ada perubahan-perubahan, tapi mengingat benda-benda ini termasuk perlengkapan dasar, Insya Allah pasti kepake. Kalaupun nggak langsung, pasti ada masanya buat ngerasa butuh benda itu. Eh, tapi gue nggak maksa buat punya lho. Gue cuma ngasih rekomendasi. Perkara mau beli atau nggak, ya terserah. Yuk, langsung aja kita ke T…K…P…

1. Sketchbook A3

Kenapa sketchbook, bukan buku gambar biasa? Pertama, karena sketchbook isinya lebih banyak, jadi nggak usah keseringan beli Kedua, karena sketchbook lebih gampang dan lebih rapi buat dipisahin per lembar. Ini penting soalnya pengumpulan tugas kebanyakan dilakukan dalam bentuk lembaran, bukan jadi satu buku, dikumpulin, trus dibalikin lagi. Nah, kalau pakai sketchbook kan praktis tuh, tinggal sobek. Kalau pakai buku gambar yang distaples tengah itu kan ribet, musti dilepasin dan dibagi lagi pakai gunting atau cutter.

Mata kuliah kayak Komunikasi Arsitektur (Komars) emang ngewajibin mahasiswa buat bikin semacem buku kerja dari kertas HVS A3 yang dijilid spiral dan dikasih cover. Tapi itu cuma dipakai buat buku latihan waktu kuliah. Buat tugas-tugas khusus kayak tugas sketsa atau gambar teknik, biasanya tetep pakai kertas gambar A3. Ngumpulin tugas pakai kertas HVS juga sebenarnya bukan masalah. Cuman, kertas HVS yang tipis bagi saya pribadi agak kurang nyaman dipakai buat ngegambar. Apalagi, kalau dihapus kertasnya gampang banget lecek. Praktis, gue cuma pakai kertas HVS buat asistensi.

Sekedar tips, kalau beli sketchbook, gue saranin beli yang langsung 50 lembar aja. Mereknya kalau gue nggak salah sih Kiky. Gue bilang begini karena biasanya di pasaran ada dua macam sketchbook A3, yang 50 lembar sama yang 30 lembar. Yang 30 lembar harganya emang lebih murah dan mungkin lebih menguntungkan, tapi emang benar pepatah yang bilang ada harga ada mutu. Sketchbook 30 lembar biasanya agak sulit disobek per lembar karena jilidannya yang jelek. Kalaupun udah sobek, mesti ada bekas sobekan yang kasar dan nggak rapi di pinggirannya. Beda dengan sketchbook 50 lembar yang hasil sobekannya halus dan rapi.

2. Pensil

Nggak usah ditulis juga harusnya udah pada tahu kalau pensil bakalan masuk daftar benda wajib punya. Ya yang namanya gambar emang nggak bisa dipisahin dari pensil. Ibarat kata, aktivitas ngegambar itu butuh pensil seakan kegiatan ngupil butuh upil buat diupilin. Yah… begitulah kira-kira.

Dan karena pangkat udah naik dari murid SMA jadi mahasiswa, apalagi mahasiswa arsitektur, pensilnya ya bukan lagi pensil murah warna-warni yang biasa dibeli di fotokopian. Pensil yang dipakai juga nggak cuma satu. Gue dulu sih diwajibinnya beli empat macem pensil sama dosen Komars, yaitu HB, 2B, 4B, sama 6B. Soal kode-kodean dan jenis pensil ini, ntar coba gue terangin di postingan yang terpisah deh, kalau sempet dan nggak males sih. Ingetin aja.

Yang jelas, pensil-pensil itu semuanya wajib punya soalnya emang dibutuhin buat bikin garis yang ketebalannya beda-beda. Selain itu, boleh juga kok kalau mau nambah pensil yang lain. Belakangan gue jadi suka pake pensil F buat ngerjain tugas Konsbang (konstruksi bagunan) karena pensilnya lumayan keras. Nggak keras-keras banget juga sih. Ya pokoknya pas lah buat gambar teknik. Nggak perlu sering-sering ngongoti juga. Temen gue yang lain waktu tugas sketsa Komars malahan pake pensil EE (nggak pake ‘k’) yang itemnya kayak areng. Bagus sih jadinya, keliatan artistik. Tapi ya dasarnya dia emang pinter gambar sih. Right tools for the right man. Kalau gue yang pake tuh pensil, palingan dikira dosen tugas gue abis dipake ngipasin sate sampai pada gosong semua.

Oh, perkara merek pensil sih terserah. Umumnya yang dipakai emang Staedler atau Faber Castell (yg lebih murah 300 perak dibanding Staedler). Tapi kan sekarang ada pensil baru yang mereknya Greebel tuh. Kayaknya boleh juga deh (model iklannya –> Agnes Monica).

Eh, satu lagi soal pensil. Kalaupun emang udah jadi kebiasaan dari SD sampai SMA, jangan sekali-sekali ya udah mahasiswa begini pensilnya masih diserutin dua sisi atas-bawah. Kenapa? Bukannya apa-apa sih, malu aja liat pensil begituan, nggak cool.

3. Drawing Pen

Sama kayak pensil, drawing pen ini juga butuh beberapa biji yang tebelnya beda-beda. Kalau gue kemarin belinya 0.1, 0.3, 0.5, 0.8, sama 1.0. Tips tambahan, karena drawing pen ini agak menguras kantong, gue saranin beli yang mereknya Snowman aja (ups, promo). Warnanya biru gelap gitu pulpennya. Itu lumayan murah dibanding yang lain dan kualitasnya juga lumayan lah. Khusus ITS, lebih murah lagi kalau belinya di Papyrus (daerah Mulyosari), soalnya di Sakinah stok Snowman-nya kurang lengkap, selisih pula sama yang di Papyrus. Kalau di Sakinah itu yang banyak merek Artline yang agak mahalan dikit.

Itu kalau mau murah lho ya. Kalau lu ngerasa kaya dan nggak bakal cocok pake barang murah, atau kalau lu mikir drawing pen itu termasuk instrumen peningkat prestise yang sangat ampuh, misalnya dengan punya drawing pen mahal bikin lu dikerubutin cewek-cewek, ya silahkan aja beli yang mahal. Banyak kok di toko-toko buku yang gedean kayak Gramedia atau Togamas. Tinggal pilih aja harga yang paling mahal… Tapi jangan lupa dong, ane dibeliin juga satu set gan, biar keliatan baik hati dan tidak sombong. Hehehe…

Soal warna, belinya yang item aja. Yang warna-warna sekali dua kali dipake sih, tapi karena nggak keseringan amat, daripada beli mending minjem punya orang aja. Hemat! Itu buat yang pake Snowman tadi lho ya. Buat yang pake mahal-mahal, terserah lo deh mau beli warna apapun. Mau mejikuhibiniu juga monggo…

4. Penggaris

Penggaris itu macem-macem. Mulai dari bahan, merek, bentuk, sampai warna. Soal bahan, buat gambar yang paling enak ya penggaris mika. Penggaris besi lebih cocoknya buat proses bikin maket, misalnya buat dipake waktu motong karton pake cutter supaya garisnya tetep rapi dan lurus. Boleh juga buat lu yang suka iseng nyeplesin bokong temen lu yang lagi lewat depan meja lu. Dan buat yang diceples, pastinya penggaris besi sangat cocok buat nampar muka tuh orang iseng. Fair enough, eh?

Untuk urusan merek, lagi-lagi nggak jauh-jauh dari harga. Kalau mau murah, beli aja penggaris Butterfly yang bisa dengan mudah kamu temuin di fotokopian. Yang mahalan, ya Rotring atau Maped. Terserah juga mau beli yang mana, asal inget-inget aja kalau harga berbanding lurus sama mutu. Penggaris Butterfly emang murah, seribu lima ratus paling juga udah dapet yang 30 cm. Tapi, konsekuensinya lu musti sering-sering ganti penggaris, soalnya selain tulisan skalanya gampang banget pudar, penggaris Butterfly tuh gampang banget trepes pinggirannya Nggak rata gitu lho.

Soal bentuk juga macem-macem. Ada penggaris segitiga yang dilengkapi grip (pegangan) buat jarinya. Ini mantep banget nih buat gambar, apalagi kalau daerahnya kritis kayak yang merepet-merepet pinggiran kertas gambar gitu. Plus, penggaris model begini juga biasanya ada ala-ala busurnya. Jadi bisa sekalian buat ngegambar sudut. Selain itu, ada juga penggaris segitiga siku-siku yang paling enak buat bikin garis sejajar dan tentunya sudut siku-siku.

Kalau mau bikin lingkaran yang nggak ditentuin pasti diameternya, bisa pake penggaris mal yang udah ada buletan-buletannya berbagai ukuran. Tapi kalau emang lingkarannya udah ditentuin ukurannya dan ternyata nggak ada di mal, paling aman ya pake jangka. Kalau mau beli jangka pun kalau bisa yang drawing pen bisa masuk ya, jangka yang biasanya pake lubang buat diisi pensil dan dikencengin pake skrup itu lho. Kadang-kadang soalnya suka disuruh bikin lingkaran pake tinta. Kalau freehand kan agak nggak bagus, nggak rapi jadinya.

Kembali ke penggaris. Sebenernya masih banyak lagi model-model penggaris lain yang bisa disesuaikan sama kebutuhan. Untuk sementara, gue rasa yang paling wajib punya ya beberapa penggaris lurus standar berbagai ukuran sama penggaris segitiga yang pake grip tadi. Penggaris lurusnya perlu berbagai ukuran menyesuaikan kebutuhan. Paling gampang sih beli yang 30 cm, yang lebih pendek dari itu (15/20 cm), dan yang lebih panjang (40/50/60 cm atau sekalian yang 1 m). Emang sih seharusnya beli satu penggaris panjang, katakanlah 60 cm, harusnya udah nge-cover ukuran penggaris yang lain. Tapi berdasarkan pengalaman pribadi, pakai penggaris segituan buat bikin garis yang cuma 5 atau 10 cm juga agak ngerepotin. Makanya, paling aman ya sedia penggaris berbagai ukuran tadi.

5. Pensil warna

Yang ini nggak kalah penting juga karena kebanyakan tugas gambar, terutama tugas besar, itu perlu diwarnai. Gue dulu diwanti-wanti banget sama dosen saya buat beli pensil warna yang mereknya jelas kayak Faber Castell atau Luna. Dan waktu itu pun disuruh belinya minimal yang 36 warna. Agak mahal sih emang, tapi ya namanya kualitas ya. Daripada beli pensil warna murah-murah yang nggak jelas yang ujung-ujungnya bikin nilai kita juga murah gara-gara warnanya ikutan nggak jelas, hayo?

Dan menurut gue, pensil warna ini emang paling bener ya beli sendiri, bukan minjem apalagi nyetek punye orang. Masalahnya kalau mewarnai itu kan nggak mungkin cuma butuh satu warna kan. Nah, kalau minjem biasanya pasti langsung ambil beberapa warna. Padahal mungkin warna itu juga lagi dibutuhin sama yang punya. Belum lagi kalau pinjem-pinjeman itu resiko nggak baliknya gede banget karena pensilnya suka dioper ke sana kemari dan akhirnya ilang ketlisut. Buat yang minjem sih fine-fine aja, buat yang barangnya dipinjem tuh ngeganggu banget. Makanya, kalau kamu ngerasa sebagai seorang mahasiswa yang baik dan tidak suka merepotkan teman, mendingan punya sendiri deh pensil warnanya.

Tips lagi nih buat yang mau beli pensil warna. Pensil warna di pasaran kan ada dua tuh, yang biasa (classic color) sama yang water color. Yang water color ini emang canggih sih, bisa jadi pensil warna biasa dan kalau diusapin air efeknya jadi ala-ala cat air gitu. Tapi buat yang nggak expert sama cat air, saran gue sih beli yang classic aja. Kalau emang lu cuma bisa mewarnai ala kadarnya dan nggak biasa maenan air, pensil warna water color ini malah bikin rugi. Soalnya, pensil warna jenis ini tuh cepet banget habis saking lunaknya. Otomatis, lu musti sering-sering nyerutin deh. Ditambah lagi, water color ini kurang bisa dipakai ngewarnai bidang gambar yang kecil atau sempit. Penyebabnya ya tadi, terlalu lunak, jadi bentaran dipakai permukaannya udah cepet melebar.

Yah, untuk sementara benda-benda ini dulu yang masuk daftar to-have list. Yang jelas, seiring waktu berlalu nanti pasti bakal ada benda-benda lain yang juga menuntut untuk dimiliki. Tinggal kita berharap aja semoga ‘tuntutannya’ nggak terlalu tinggi. (*)

35 responses to “Yang Perlu Dipersiapkan oleh Mahasiswa Baru Arsitektur

    • menggambar bisa dilatih mbak bro! yg penting niat & komitmen pasti bisa kok jd mahasiswa arsitektur yg sukses. ditambah rajin asistensi juga. yo, semangat yo!

  1. cara2 bwt jadi seorang arsitek gmna kag??
    saya masih kls 3 smp.. cita2 mw jadi arsitek
    tamat smp,sma trus pilih apa..dan jadi mahasiswa pilih apa gitu??
    teraingin dikit dg

    • wah, bagus ini. sudah tau cita-citanya sejak dini. ya kalo kuliah jelasnya ya masuk jurusan arsitektur dek bro. kalau SMA-nya, ya ambil jurusan IPA. temen ane jg ada sih yg SMA-nya ngambil IPS trus pas SNMPTN ambil IPC dan bisa masuk arsi. tapi ya gitu, kl udah kena mata kuliah kyk mekanika teknik, kalkulus, dsb. agak kerepotan jg ngejar materinya.

      gak papa. yg penting teta semangat ya dek bro. semoga cita-citanya tercapai!

    • cara gambar teknik yang bagus? kalau setau gue sih gambar teknik itu yg diutamain bukan bagusnya, tapi benernya. yaa.. namanya juga kan gambar teknik, bukan gambar art. jadi ya yang penting kalau gambar teknik itu harus teliti dan sesuai aturan. yang penting bener dulu, bukan bagus. oke bang brur?

  2. Bentar lagi masuk kuliah arsitektur.
    Biaya buat beli alat-alat/perlengkapan kuliah arsitek kira-kira anggarannya berapa?

  3. kak,mau nanya nih.. tulisan tangan ku gede2 dan gak rapih, tapi masalah ngegambar aku bisa, tu jadi gimana bisa gak kira2 masuk ke arsitektur,kak? masalahnya aku suka bersitegang sama bos,katanya dk cocok aku masuk arsitektur krna tulisanku yg gak rapih dan gede2.. -..-

    • gw malah nggak tau kalo tulisan tangan nggak rapi itu nggak boleh masuk arsitektur. hehehe.. gw rasa sih gk masalah ya, gak signifikan lah kalo cuma tulisan tangan. yang lebih banyak di arsitektur kan gambar-menggambar, bukan menulis indah. hehehe… tapi nggak jago gambar pun juga masih bisa survive di jurusan arsitektur kok. santai aja, saran gw, kalo emang punya passion di bidang arsitektur, coba aja dulu. selamat berjuang!

  4. kak, aku pengen benget masuk its arsitektur. Aku uda kls 3 sma kak, minta doannya ya biar bisa masuk kayak kakak amin
    Aku kan cewek kak, apa nanti gak kalah saing sma anak cowok ya?

    • amin. semoga lolos ya.🙂

      hahaha… kalah saing gimana? gk ada ceritanya cewek masuk jurusan arsitektur trus kalah saing. yg penting itu bukan gendernya, tapi kerja keras dan kemampuannya. justru cewek itu biasanya ada nilai plusnya, karena lebih tekun, jadi bisa lebih endure sama tugas-tugasnya arsitektur.

      selamat berjuang!

  5. Woah,makasih banget kaka atas infonyaaaa… Yah,walau aku jurusannya DKV ya tapi ada memper-memper dikit dah. Nambah ilmu juga ttg pensil warnanya,mana keburu beli yg watercollour pula (kan katanya ada harga ada rupa,beli yg lebih mahal ternyata lebih susah dipake ya ==”)

  6. mbah pakar, aku pengen banget milih jurusan arsitektur. tapi takut salah pilih jurusan –“. takut pas mau ngegambar gedung/ rumah eh malah keluar gambar abstrak *njeeh

  7. kak ane kan cewek, baru lulus SMA dan bentar lagi kuliah di arsitektur. ane sempet baca-baca salah satu artikel soal mahasiswa anak arsi yang kayaknya anak arsi tuh idupnya gak karuan gitu saking sibuknya dikejar deadline dan gak punya waktu buat sosialisasi atau ngurus diri. emang segitunya ya? jadi agak takut salah milih jurusan gini soalnya-_-

  8. Mas, alhamdulillah putri saya baru masuk T Arsitektur UNS. Infonya bagus banget u yg pemula. Pencerahannya donk, printer apa yg cocok u disain arsitektur ? Harus yg 3D, kah ? Tks ….

  9. sangat membantu🙂 aku mau masuk arsitektur, suka gambar juga, tapi kalo hitung-hitungan ga jago.. gimana dong? T_T

  10. kak, aku tertarik masuk jurusan arsi nih. Dengan modal skill gambar yang paspasan, kira2 apa ya yang perlu aku siapin sekarang sblm masuk kuliah ntar biar pas kuliah gak keteteran? (skrg kelas XI)

    • belajar yang rajin! karena tes masuk arsitektur sekarang kan nggak lagi pakai tes gambar seperti dulu. hanya tes tulis pelajaran pada umumnya.

      tapi kalau mau berlatih menggambar dari sekarang pasti makin keren. coba aja sering2 latihan sketsa tangan dan membuat garis.

  11. Hai kak. Aku minat banget masuk jurusan arsitek. Sekarang aku udah kelas XII. Kalau jurusan arsitek yang dipelajarin itu apa aja sih kak selain gambar? Btw, Kakak kuliah dimana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s